Penyebab Anak Gagal Belajar

Penyebab Anak Gagal BelajarMembimbing dan mengajarkan anak menjadi seseorang yang sukses merupakan dambaan bagi setiap orang tua maupun guru yang mengajarkannya. Kebahagiaan dan kebanggaan dapat dirasakan oleh setiap orang tua jika seorang anak dapat meraih prestasi dan mempunyai akhlak yang baik.

Namun, kekecewaan mungkin saja dapat terjadi jika seorang anak mengalami kegagalan dalam proses belajarnya atau bahkan si anak menciptakan sebuah masalah di lingkungan belajar atau bermainnya. Lalu sebenarnya siapa yang salah?

Penyebab Anak Gagal Belajar

Ada beberapa faktor penyebab anak gagal belajar, berikut di antaranya:

1. Sistem

Sistem pendidikan sampai saat ini hanya menghasilkan 3 juara dari 30 sampai 40 anak, padahal anak memiliki kemampuan dan keahlian yang berbeda-beda. Dari berbagai macam mata pelajaran yang ada disekolah, tidak seluruhnya menjadi kesenangan anak.

2. Guru

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, di bawah bimbingan guru favorit, seorang anak akan menjadi rajin belajar, jarang bolos sehingga memiliki nilai tinggi. Jadi yang perlu diperhatikan disini adalah sistem pendidikan para guru dengan membekalinya pengetahuan tentang anak dan sebagainya sehingga seorang guru tidak hanya terpaku pada sebuah buku kemudian mengajarkannya pada anak. Padahal fungsi guru adalah memotivasi, menangani masalah konflik anak dan sebagainya.

3. Orang Tua

Peran orang tua dalam mendidik anak sangatlah besar dan penting. Namun, pada kenyataannya ada orang tua yang peduli dan mau terlibat penuh dengan melakukan kerjasama dengan sekolah dan ada juga orang tua yang bisanya hanya protes kepada anak. Orang tua yang tidak mau peduli dengan anak inilah yang bisa menjadi salah satu faktor kegagalan pada anak. Jika terjadi sebuah masalah, maka yang harus diperbaiki bukan hanya diri anak saja tetapi orang tua pun harus memperbaiki cara mendidik anak.

Keberhasilan anak dalam hal pendidikan bukanlah tanggungjawab masing-masing individu, tetapi dibutuhkan sebuah kerjasama antara orang tua, guru dan sistem. Sistem apa yang cocok untuk anak itu serahkan pada anak karena setiap anak atau individu memiliki kelebihannya masing-masing. Yang perlu di ingat oleh orang tua adalah dalam proses mendidik anak, orang tua tidak boleh selalu membela anak jika seorang anak melakukan kesalahan. Jadi jika anak benar katakan benar, namun jika anak melakukan kesalahan orang tua harus tegas mengatakan bahwa itu salah.

PENTING UNTUK ANDA :

sumber gambar : http://media.viva.co.id/thumbs2/2012/08/10/167110_anak-anak_663_382.jpg

Mainan Anak Puzzle Huruf, Untuk Memperkenalkan Huruf Pada Anak-anak

Mainan Anak Puzzle Huruf, Untuk Memperkenalkan Huruf Pada Anak-anak

Puzzle huruf merupakan Mainan Edukatif anak yang berguna untuk memperkenalkan kepada anak tetang abjad. Bermain ....
Rp 90.000 Beli

Komentar