Parenting, Pendidikan & Psikologi

Ternyata, Ada Kalanya Anak Diperbolehkan Untuk Pelit

kapan anak diperbolehkan pelitBunda mungkin juga sudah melihat ya, unggahan di Facebook yang beberapa waktu lalu sempat viral. itu lho Bun soal seorang ibu yang tak menginginkan anaknya berbagi mainan.

Pada unggahan tersebut, sang Bunda yang bernama Alanya Kolberg keberatan ketika mainan anaknya, Carson, diminta pinjam oleh anak-anak lain.

Menurut Alanya, Carson tidak harus meminjamkan mainannya jika memang si anak tidak mau.

“Dia tidak mau berbagi dengan kamu. Kalau dia mau berbagi, pasti sudah dia lakukan,” ujar Alanya. Alanya menyatakan ini karena begitulah kehidupan di dunia orang dewasa.

“Kalau saya, orang dewasa, berjalan ke taman sembari makan roti isi, apakah kemudian saya wajib membaginya dengan orang asing di taman? Tidak!” ujar Alanya.

Apa yang dikatakan Alanya pasti sudah sering kita alami sebagai orangtua. Saat anak kita mempunyai sebuah mainan atau barang dan ada anak lain yang minta pinjam, kita secara otomatis akan mengizinkannya. Padahal bila dipikir lagi, mainan atau barang itu bukan punya kita sebagai orangtua, tapi punya anak kita.

Menanggapi hal ini, psikolog anak dan remaja, Vera Itabiliana Hadiwidjojo, menyatakan bahwa anak juga punya hak. “Dalam berbagi, anak juga berhak menentukan mana yang ingin dia bagi dan mana yang tidak,” ujar Vera dalam korespondensinya dengan vemale.com.

“Misalnya jika ada teman-teman yang akan datang ke rumah, anak bisa tentukan mana mainan yang bisa dimainkan bersama dan mana yang tidak,” tambahnya.

Namun, perlu diingat Mom, ada beberapa hal yang bisa ia bagi dan ikhlaskan. Tapi ada hal juga yang wajib ia pertahankan dan membela haknya. Kedua hal ini akan mengajarkan banyak hal pada perkembangan seorang anak.

Anak yang berbagi diketahui akan memiliki empati yang lebih dalam. “Ia akan punya toleransi yang baik terhadap keinginan orang lain, belajar tentang kompromi dan kerja sama. Ia juga belajar menyelesaikan konflik misalnya dengan sepakat bergantian main dengan temannya,” kata Vera.

Sedangkan untuk anak yang mempertahankan haknya bisa menjadi sosok yang tegas dan mandiri. “Anak di bawah usia 4 tahun biasanya masih sulit berbagi karena mereka masih cenderung masih asyik sendiri. Kebutuhan sosialisasinya belum besar dan bermain pun masih paralel. Tapi bukan berarti tidak bisa mulai diajarkan. Justru sedini mungkin perlu dibiasakan,” tutup Vera.

SUMBER

Produk Menarik untuk Anda:

Vitabumin – Madu Penambah Berat Badan Anak

Vitabumin – Madu Penambah Berat Badan Anak

Vitabumin adalah madu herbal yang diformulasikan khusus untuk menambah nafsu makan, menambah berat badan anak ....
Madu Herbal Syifa Kids Cerdas dan Cendekia Meningkatkan Kecerdasan Anak

Madu Herbal Syifa Kids Cerdas dan Cendekia Meningkatkan Kecerdasan Anak

Madu Syifa Kids Cerdas Cendekia merupakan madu anak untuk nutrisi 100% alami tanpa bahan kimia ....
Kapsul Minyak Ikan Salmon

Kapsul Minyak Ikan Salmon

Kapsul Minyak Ikan Salmon Adalah Kapsul herbal Yang 100% terbuat dari minyak ikan salmon berguna ....