Kehamilan & Kelahiran

Hormon Prolaktin Pengaruhi Ovulasi

Share Yuk!
Hormon Prolaktin Pengaruhi OvulasiNormalnya setiap bulan sekali wanita mengalami masa ovulasi. Apabila dalam masa ovulasi, indung telur dibuahi oleh sperma maka terjadi kehamilan. Sebaliknya, bila tidak dibuahi akan terjadi haid atau menstruasi. Proses ovulasi dipengaruhi oleh pengeluaran hormon estrogen dan progesteron yang dipengaruhi oleh kelenjar hipofisis dan hipothalamus di otak.Prolaktin merupakan hormon yang diproduksi oleh sel-sel kelenjar hipofisis di otak. Bila kadar prolaktin tinggi akan menyebabkan reaksi umpan balik negatif yang membatasi produksi dua hormon yang punya peran penting dalam proses ovulasi yakni hormon GnRH dan FSH. Kedua hormon ini yang bertanggung jawab terhadap pertumbuhan sel telur dalam ovarium. Bila kadar prolaktin dalam badan tinggi, ovulasi tidak akan terjadi dan menyebabkan susah hamil.
Prolaktin menyebabkan feedback negatif ke otak untuk menstimulasi proses ovulasi. Bisa dibilang, dia menyebabkan feedback negatif ke kelenjar hipothalamus di otak sehingga proses ovulasi sulit terjadi. Itulah sebab wanita susah hamil.Prolaktin juga bisa menyebabkan siklus haid terganggu. Bila Anda mengalami kesulitan untuk hamil bahkan pada saat yang sama memiliki masalah tidak haid, ada kemungkinan kadar prolaktin Anda dalam darah berlebihan atau dalam istilah medis disebut hyperprolactinaemia dengan gejala-gejala sebagai berikut:
  • 90 persen mengeluarkan air susu dari payudara.
  • Sakit kepala
  • Gangguan penglihatan
  • Siklus haid tidak teratur (tidak haid selama kurang lebih 3 bulan)
  • Sulit hamil

Penyebabnya macam-macam, bisa jadi Anda tidak pernah mengalami haid atau menstruasi dari awal masa reproduksi hingga kini atau sepanjang hidup Anda yang dalam istilah medis disebut amenorrhea primer. Atau amenorrhea sekunder dimana Anda pernah alami haid kemudian tidak bisa haid untuk kurun waktu yang lama.

BACA JUGA:  Penyebab Dan Cara Mencegah Puting Lecet Saat Menyusui

Dan ternyata 20 persen penyebab hyperprolactinaemia adalah amenorrhea sekunder. Juga bisa disebabkan oleh faktor psikis atau stres yang berlebih, lalu orang-orang yang mengalami gangguan makan seperti anoreksi (tidak bisa makan sama sekali) dan bullimia (selalu memuntahkan makanan yang sudah masuk dalam mulut). Serta pengaruh obat-obatan (gangguan psikofarmaka), yakni orang-orang yang mendapat terapi obat fenotiazin untuk mengatasi stres yang dialaminya.

Sumber Gambar : http://izlechenie-alkogolizma.ru/uploads/2015/03/15.jpg

Share Yuk!