Kecantikan

Mengenali Berbagai Masalah Bau di Badan

Mengenali Berbagai Masalah Bau di BadanModal utama penampilan yang menarik adalah bau badan yang segar dan harum. Dan, perawatan tubuh yang tepat tak sebatas pada mandi saja. Pada dasarnya tubuh kita memiliki bau alami, tapi akan jadi masalah bila tubuh mengeluarkan  aroma kurang sedap di hidung. Berikut beberapa masalah bau badan dan cara mengatasinya.

Bau keringat

Sebenarnya keringat yang keluar dari tubuh kita adalah hal yang normal dan tidak berbau, sampai ia kontak dengan bakteri di kulit. Dan tempat favorit para bakteri adalah di daerah yang hangat, gelap, dan basah seperti daerah ketiak.
Bila Anda sering mendapati baju Anda basah di bagian ketiak, mungkin Anda mengalami hyperhidrosis, di mana kelenjar keringat bekerja terlalu aktif. Sedangkan keringat berlebihan ditambah dengan rasa mual, kepala pening dan berat badan terus turun, bisa jadi Anda mengalami masalah dengan tiroid atau indikasi adanya penurunan gula darah.

Deodoran yang biasa kita pakai kebanyakan sudah mengandung antiperspirant yang akan mengatasi keringat berlebih. Sayangnya kita sering memakainya di waktu yang salah. “Agar ketiak selalu kering, gunakan saat kulit dalam keadaan kering sehingga zat aktif produk lebih cepat meresap,” kata David E.Bank, direktur Center for Dermatology, Cosmetic & Laser Surgery, New York.

Bau kaki

Tahukah Anda bahwa kaki kita memiliki 250.000 kelenjar keringat, satu kaki, bukan sepasang. Tak heran bila kaki memproduksi 1/2 cangkir keringat setiap harinya. Saat kaki panas dan lembab, bakteri pun akan senang tinggal di sana dan menyebabkan bau tak sedap. Untuk mengatasinya, cuci dan keringkan kaki setiap habis mandi. Gunakan sepatu yang terbuat dari bahan alami, seperti kulit atau kanvas, sehingga kaki bisa “bernapas”. Anda juga bisa memakai antiperspirant khusus untuk bagian kaki setiap malam sehingga kaki selalu kering.

BACA JUGA:  Menghilangkan Flek Hitam Dengan Masker Jagung Muda

Area intim kurang segar

Area intim wanita memiliki bau alami. Bau khas ini akan semakin kuat atau sebaliknya kurang berbau mengikuti siklus menstruasi. Yang perlu diwaspadai adalah bila area intim mengeluarkan bau yang menyengat dan disertai keluarnya cairan kekuningan atau hijau. Kondisi ini bisa jadi indikasi adanya infeksi jamur atau bacterial vaginosis.

Untuk menjaga kesegaran area intim, saat mandi, basuh dengan sabun lembut. Selain itu hindari pencetus bakteri, yakni lembab. Segera ganti pakaian dalam yang basah dan lembab. Jangan terlalu sering menggunakan pakaian dalam yang terbuat dari kain yang tidak menyerap keringat, seperti satin. Konsultasikan dengan dokter bila terjadi infeksi jamur.

Bau mulut

Bau naga alias bau mulut sebenarnya terjadi ketika bakteri yang tinggal di dalam mulut kita dan bertugas menghancurkan partikel makanan, memproduksi senyawa belerang yang bau. Apa yang kita makan juga bisa menyebabkan mulut berbau tak sedap.  Bagaimana cara memiliki napas yang segar? Saat menggosok gigi, bersihkan juga permukaan lidah dengan sikat khusus untuk menyingkirkan bakteri. Jangan lupa untuk mengurangi konsumsi makanan yang memiliki bau tajam, seperti petai, bawang putih, atau duren.

Sumber : kompas.com

Sumber Gambar : http://kejarcitamu.com/uploads/2014/12/mengecilkan-hidung_edited.jpg