kehamilan lewat waktuKehamilan lewat waktu atau prolonged pregnancy atau kelahiran terlambat adalah kehamilan yang berlangsung lebih dari perkiraan hari taksiran persalinan yang dihitung dari hari pertama haid terakhir (HPHT), dimana usia kehamilannya telah melebihi 42 minggu (>294 hari).

Usia kehamilan dianggap normal jika persalinan terjadi dalam usia kehamilan 38-42 minggu. Jika lebih, maka kehamilan dianggap melewati waktu dan dapat membahayakan baik ibu maupun janin

Angka kejadian kehamilan lewat waktu kira-kira 10%, bervariasi antara 3,5-14%. Data statistik menunjukkan, angka kematian dalam kehamilan lewat waktu lebih tinggi ketimbang dalam kehamilan cukup bulan, dimana angka kematian kehamilan lewat waktu mencapai 5 -7 %. Variasi insiden postterm berkisar antara 2-31,37%.

Penyebab kehamilan lewat waktu
Penyebab  pasti kehamilan lewat waktu sampai saat ini belum kita ketahui. Diduga penyebabnya adalah siklus haid yang tidak diketahui pasti, kelainan pada janin (anenefal, kelenjar adrenal janin yang fungsinya kurang baik, kelainan pertumbuhan tulang janin/osteogenesis imperfecta; atau kekurangan enzim sulfatase plasenta).
Menurut dr. Bambang Fadjar, SpOG dari Rumah Sakit Asih, Jakarta Selatan, penyebab kehamilan lewat waktu adalah kelainan pada janin sehingga tidak ada kontraksi dari janin untuk memulai proses persalinan. Kelainan janin tersebut antara lain anensephalus, hipoplasia, kelenjar supra renal janin, dan janin tidak memiliki kelenjar hipofisa, kelainan pada plasenta yang berupa tali pusar pendek dan kelainan letak kehamilan. Beberapa faktor penyebab kehamilan lewat waktu adalah sebagai berikut:
• Kesalahan dalam penanggalan, merupakan penyebab yang paling sering.
• Tidak diketahui.
• Primigravida dan riwayat kehamilan lewat bulan.
• Defisiensi sulfatase plasenta atau anensefalus, merupakan penyebab yang jarang terjadi.
• Jenis kelamin janin laki-laki juga merupakan predisposisi.
• Faktor genetik juga dapat memainkan peran.
Jumlah kehamilan atau persalinan sebelumnya dan usia juga ikut mempengaruhi terjadinya kehamilan lewat waktu. Bahkan, ras juga merupakan faktor yang berpengaruh terhadap kehamilan lewat waktu. Data menunjukkan, ras kulit putih lebih sering mengalami kehamilan lewat waktu ketimbang yang berkulit hitam.
Di samping itu faktor obstetrik pun ikut berpengaruh. Umpamanya, pemeriksaan kehamilan yang terlambat atau tidak adekuat (cukup), kehamilan sebelumnya yang lewat waktu, perdarahan pada trimester pertama kehamilan, jenis kelamin janin (janin laki-laki lebih sering menyebabkan kehamilan lewat waktu ketimbang janin perempuan), dan cacat bawaan janin.

Resiko kehamilan lewat waktu
Kehamilan lewat waktu dapat membahayakan, terutama pada janin yang bisa mengakibatkan kematian jika tidak segera ditangani.

• Penuaan plasenta, plasenta penting untuk pernafasan dan menjadi media yang menyalurkan nutrisi yang dimakan ibu hamil kepada bayi dalam kandungan. Pada kehamilan lewat waktu, plasenta akan mengalami penuaan sehingga fungsinya menurun. Mengakibatkan bayi kekurangan asupan oksigen dan nutrisi.
• Cairan ketuban berubah warna dan kekentalan. Akibat kurangnya pasokan oksigen, janin bisa buang air besar di dalam rahim, yang menyebabkan cairan ketuban berwarna hijau pekat. Cairan ketuban ini dapat terhisap masuk ke dalam pernafasan bayi, sehingga harus segera dihisap ke luar agar bayi tidak mengalami gangguan pernafasan. Jika tidak diatasi akan mengakibatkan kematian bayi.
• Cairan ketuban berkurang bahkan bisa mengering habis.
• Pada Ibu dapat mengakibatkan distosia (kesulitan melahirkan) karena aksi uterus tidak terkoordinir dan pendarahan setelah melahirkan.

Mencegah kehamilan lewat waktu
Kehamilan lewat waktu dapat dicegah dengan cara melakukan pemeriksaan kehamilan secara teratur, minimal 4 kali selama Anda hamil (1x pada trimester pertama, 1x pada trimester ke dua, 2x pada trimester ke tiga). Jika memungkinkan sangat dianjurkan untuk melakukan peneriksaan kehamilan sebulan sekali hingga kehamilan berusia 8 bulan, dan seminggu sekali pada saat kehamilan Anda mencapai bulan terakhir (bulan ke 9).

Pemeriksaan yang teratur membuat Anda dan dokter mengetahui dengan benar usia janin yang Anda kandung, dan mencegah segala hal yang bisa membahayakan Anda dan janin jika terjadi kehamilan yang lewat waktu.

Tanda-tanda kehamilan lewat waktu yang mulai membahayakan janin:
Stadium I : Kulit bayi mulai kering, rapuh, dan mudah mengelupas
Stadium II : Gejala seperti stadium I ditambah warna kehijauan pada kulit
Stadium III : Terdapat warna kekuningan pada kuku, kulit, dan tali pusat bayi

Mencegah kehamilan lewat waktu
Langkah pertama yang harus dilakukan saat Anda mengetahui kehamilan lewat waktu adalah menentukan keadaan janin di dalam kandungan Anda untuk mencegah hal-hal yang bisa membahayakan Anda dan janin. Bicarakan dengan dokter Anda bagaimana penanganan yang terbaik.

Langkah selanjutnya adalah dengan memberikan rangsangan agar Anda bisa segera melahirkan melalui induksi, jika induksi tidak membuahkan hasil, langkah terakhir yang perlu dilakukan adalah dengan melahirkan lewat operasi caesar.

Dari beberapa sumber

http://4.bp.blogspot.com/_iNjRSJlweLM/Sw7Eqdp2W0I/AAAAAAAAAA8/Or2sFSkWp18/s200/art_luto_sm.jpg