Bayi & Anak, Tumbuh Kembang Anak

Makanan Yang Bisa Menimbulkan Alergi Pada Bayi

makanan yang menimbulkan alergi pada bayiKetika bayi Ibu terserang alergi, tentunya akan membuat Ibu semakin waspada bila reaksi alergi terjadi kembali. Walaupun reaksi pertamanya terhadap alergi makanan mungkin tampak ringan, bukan tidak mungkin selanjutnya alergi akan bertambah berat. Selain menghindarkan bayi dari makanan yang dapat menimbulkan alergi, sebaiknya Ibu juga berkonsultasi dengan dokter anak untuk memperoleh informasi seputar tindakan yang harus dilakukan, termasuk petunjuk tentang bagaimana menangani reaksi alergi bayi.

Berikut kami informasikan makanan yang bisa menimbulkan alergi pada bayi.

1. Telur (ayam, bebek, telur puyuh)

Kebanyakan  bayi usia 6-12 bulan sudah menunjukkan alergi pada telur. Tanda bayi alergi pada telur yaitu  gatal di seluruh tubuh, timbul tanda ruam pada kulit, kulit bayi membengkak sesaat setelah makan telur atau makanan olahan dari bahan telur. Tidak hanya perubahan kulit, tanda alergi telur juga terlihat ketika bayi muntah setelah makan telur. Umumnya anak yang alergi telur juga alergi terhadap daging ayam, bebek dan jenis unggas lainnya. Sebaiknya jangan memberikan telur sebelum anak berusia dua tahun, jika memang anak memiliki faktor genetik alergi terhadap telur. Namun, jika ingin memberikan telur, jangan memberikan putih telur yang memiliki banyak kandungan lemak dan kaya protein, lebih baik kuning telur yang tidak bersifat alergen.

2. Susu (sapi dan kambing)

Reaksi alergi yang ditimbulkan oleh susu sapi atau kambing bisa berupa diare atau muntah. Bila bayi alergi terhadap susu sapi atau turunannya, maka beberapa penangangan yang dilakukan oleh dokter anak umumnya akan menyarankan makanan yang terbuat dari protein susu sapi yang telah terhidrolisa sehingga tidak menimbulkan alergi pada bayi, atau menyarankan makanan dengan protein dari kedelai.

3. Kacang-kacangan

Waspadalah kalau anak alergi terhadap jenis makanan yang mengandung kacang. Alergi kacang bisa menyebabkan rasa gatal pada tubuh, juga munculnya bisul-bisul dengan warna kemerahan pada area tangan dan wajah bayi, serta bisa membuat dampak yang buruk yaitu syok anafilatik dimana anak mengalami pembengkakkan pada tenggorokan sehingga sulit bernafas.

4. Gandum

Alergi karena jenis makanan yang mengandung gandum seperti roti atau sereal, dapat mengakibatkan berbagai gejala alergi seperti gatal-gatal, sesak napas dan mual, termasuk reaksi alergi fatal yang disebut anafilaksis. Bagi bayi dengan alergi gandum, sebaiknya menghindari makanan yang mengandung gluten dan semolina. Sebagai alternatif, Anda bisa menggunakan beras atau jagung.

5. Ikan Laut

alergi pada bayiIkan adalah makanan yang kaya akan protein yang bisa membentuk kecerdasan pada anak. Tapi sayangnya banyak kasus anak alergi terhadap ikan, khususnya ikan laut, seperti salmon dan jenis makanan laut lainya, misal tuna, salmon, cumi, udang dan kepiting. Anak yang alergi makanan laut akan muncul rasa gatal dan bintik kemerahan di kulit. Anda sebaiknya jangan dulu memberi ikan pada bayi sebelum usianya mencapai 6 bulan karena masih dalam masa pemberian ASI eksklusif. Setelah usia bayi Ibu mencapai 8 atau 12 bulan, ikan bisa menjadi bagian dari menu yang seimbang. Alergi makanan karena ikan laut paling mudah terdeteksi karena gejala yang ditimbulkan relatif cepat. Biasanya kurang dari 8 jam keluhan alergi sudah bisa dikenali.

Jika bayi Ibu menunjukkan gejala alergi ringan, dan reaksinya terjadi selang beberapa jam tertentu, konsultasikan dengan dokter anak agar pengujian alergi dapat dilakukan pada si kecil. Dokter tentunya dapat menemukan penyebab alergi dari hal atau makanan tertentu yang tidak dapat dicerna oleh bayi.

Namun, jika bayi menunjukkan gejala-gejala seperti kesulitan bernafas, pembengkakan pada wajah atau bibirnya, muntah-muntah dengan frekuensi sering dan banyak, atau diare setelah makan, segeralah ke rumah sakit terdekat. Karena reaksi alergi bisa sangat membahayakan dan dibutuhkan tindakan medis sesegera mungkin.

Sumber gambar :
1. http://www.hdindonesia.com/images/artikel/Kalkulator-untuk-Menentukan-Penyebab-Alergi-Makanan.jpg
2. http://koran-jakarta.com/images/berita/80205.jpg