Mengatasi Kebiasaan Anak Mengompol

Mengatasi Kebiasaan Anak Mengompol

“Aduh, anak saya sudah berumur 7 tahun tapi sampai sekarang masih ngompol, tidak hanya pas tidur saja, pas bermain juga. Sudah saya coba pijetkan tapi kok tetap ngompol. Apa yang harus saya lakukan?”

Begitu banyak keluhan semacam ini dari para ibu yang mengkhawatirkan dengan kebiasaan mengompol anak-anak mereka.

Sebenarnya apa itu mengompol, mengapa hal itu terjadi dan bagaimana melatih mereka agar tidak lagi mengompol? Mari kita kupas wacana berikut dari awal sampai akhir.

Mengompol istilah kedokterannya adalah enuresis, yaitu mengeluarakan air seni secara tidak sadar pada usia dimana seharusnya sudah dapat mengendalikan keinginan buang air kecil, dan hal ini merupakan hal yang umum terjadi pada anak.

Pada remaja dan orang tua mengompol juga sering terjadi. Bagi anak, mengompol sering merupakan hal yang sangat memalukan. Sedangkan bagi orang tua, hal ini dapat merupakan pengalaman yang menjengkelkan.

Mengompol bukanlah merupakan kesalahan anak. Sayangnya, beberapa orang tua masih berfikir bahwa mengompol berasal dari kurangnya disiplin, dan dapat disembuhkan dengan hukuman. Hal ini sangat jauh dari kebenaran.
Yang harus dilakukan jika anak mengompol adalah bersikaplah sewajarnya, jangan menunjukkan rasa jengkel, marah atau bahkan panik.

Bicarakan baik-baik dengan si anak. Ada banyak kasus dimana anak berhenti mengompol setelah diajak bicara dari hati-hati. Bila penyebabnya karena ia iri dengan perhatian orang tua kepada adik bayinya cari pemecahan bersama dan beri perhatian yang cukup untuk kakaknya.

Beri dukungan kepada anak, ini adalah tindakan terpenting. Ejekan, omelan bahkan hukuman akan membuat anak jadi depresi dan cemas, sehingga anak menjadi pendiam, minder, pemalu yang akan menambah masalah lagi dan memperberat kebiasaan mengompolnya.

Jadi jangan sekali-kali mempermalukan anak atau membandingkan dengan anak lain, malah bila si anak berhasil tidak mengompol berilah ia hadiah dan pujian tentang keberhasilannya dihadapan banyak orang, agar ia semakin termotivasi.

Dahulu kebiasaan mengompol dianggap sebagai masalah psikologis. Namun sekarang diketahui bahwa faktor biologis memegang peranan lebih besar.

Beberapa faktor yang mungkin jadi penyebabnya adalah :

1. Kapasitas kandung kemih yang lebih kecil daripada rata-rata, sekalipun kandung kemih itu sendiri berukuran normal. Pada anak-anak seperti ini, sensasi ingin kencing terjadi lebih sering.

2. Anak-anak yang sering mengompol mungkin tidur lebih nyenyak daripada anak yang bukan pengompol.

3. Lebih banyak menghasilkan urine daripada rata-rata anak karena produksi hormon antidiuretik (hormon yang mencegah pembentukan air seni)  yang tidak memadai.

Beberapa tips yang dapat digunakan agar anak berhenti mengompol :

1.Usahakan bangunkan anak sebelum ia mengompol. Bila ia mengompol 3 jam setelah tidur, maka bangunkan anak 2 jam setelah tidur, kemudian ajak kekamar mandi dan suruh ia buang air kecil.

2. Hindari memberi banyak minum sebelum tidur. Apalagi minuman yang memudahkan buang air kecil, seperti minuman dingin, atau teh manis.

3. Latihlah menahan kencing. Latihan ini berguna untuk membantu kandung kemih menampung urin lebih banyak, serta menyadarkan si anak akan sinyal dari kandung kemihnya.

4. Singkirkan perlak yang membuat anak tahu, di bawah tubuhnya ada pelindung. Bisa jadi mereka berpikir, perlak itu memang disediakan agar ia dapat buang air kecil di situ.

5. Libatkan anak untuk membantu membersihkan tempat tidurnya, dalam suasana kerjasama yang baik, tanpa kemarahan.

6. Berikan pujian atau reward ketika anak berhasil tidak mengompol.

Yang perlu juga diperhatikan juga oleh orang tua adalah mengompol ini bisa sembuh sendiri. Seorang anak pengompol membutuhkan kesabaran, semangat, ketelatenan dan keyakinan dari orang tua bahwa masalah tersebut hanya sementara.

Biasanya antara usia 7-12 tahun sering terjadi kesembuhan, dan sedikit saja anak yang terus mengalaminya sampai remaja.

Sumber Gambar : https://lh3.googleusercontent.com/-AfjcRnOAotU/UT82asIFR2I/AAAAAAAAAOg/wAs9tSC_uMU/w800-h800/12-03-2013%2B-%2BBed%2BWetting.jpg


MENARIK UNTUK DILIHAT :

  •  
  •  
  •  
  •  
Sprei Waterproof yang Anti Air dan Anti Kotor

Sprei Waterproof yang Anti Air dan Anti Kotor

Sprei waterproof  merupakan sprei anti air dengan bahan yang berkualitas import. Dengan sprei ini, bunda ....
Rp 250.000 Beli
Madu Anak Stop Ngompol Dan Kesehatan Saluran Kemih

Madu Anak Stop Ngompol Dan Kesehatan Saluran Kemih

Madu anak stop ngompol adalah ramuan tradisional yang diformulasikan dari madu hutan pilihan kemudian diramu ....
Rp 35.000 Beli
Popok Kain – Cloth Diapers Coolababy Pants Plus 1 Insert Microfiber

Popok Kain – Cloth Diapers Coolababy Pants Plus 1 Insert Microfiber

Anda pemakai setia Disposable Diapers atau popok sekali pakai? Berapa banyak uang yang sudah anda ....
Rp 130.000 Beli

5 Komentar

    1. dicari dulu penyebabnya, bu. apakah itu karena kebiasaan dia menahan kencing, rasa malas bangun, atau karena psikologis.

  1. Anak kami (perempuan umur 7 thn kls 2 SD) belakangan ini sering sekali mengompol. Dia sdh tidak memakai diapers sejak umur 3 thn dan sejak itu jarang sekali mengompol. Sejak umur 6 th (saat masuk SD), dia tidur di kamarnya sendiri dan itu pun hanya sesekali mengompol. Namun herannya sejak kurang lebih 6 bulan trakhir ini dia sering skl mengompol bahkan akhir2 ini bukan hny saat tidur malam tp jg saat tidur siang. Kami sdh membiasakan anak2 kami utk buang air kecil dl sblm tidur, tp tetap saja anak kami ini mengompol. Adiknya (laki2 umur 3 thn 10 bln) justru br belakangan ini lepas dr diapers, tp sangat jarang mengompol. Apakah ada hubungannya antara mengompol dgn kebiasaan menahan kencing krn anak perempuan kami ini suka sekali menahan kencing apalg saat asyik brmain. Apa yg hrs kami lakukan agar dia tidak mengompol lg ? Mohon bantuannya, thx

  2. Begini Ibu anak saya berumur 2 tahun mempunyai kebiasaan kalau lagi marah atau kesel suka mukul – mukul kepalanya sendiri dengan tangannya… padahal saya sudah ingatkan dengan pelan – pelan ampe dengan kasar… tapi tetap ga berubah .. Apa yang harus saya lakukan?”

    saya khawatir terjadi sesuatu karena kepala yang di pukul – pukul setiap saat.

    Terima kasih

    1. terimakasih telah berbagi bersama kami, Ibu.
      Sedih membaca kisah putra Anda. yg kami tangkap, ini merupakan gejala temper tantrum, ibu. kalau anak marah atau mengamuk karena ingin dipenuhi keinginannya, berarti kemungkinan ini benar. namun, biasanya muncul pada anak usia 4 tahunan. kedaan ini bisa terjadi, karena ia merasa orangtua terlalu mengekang keinginannya, terlalu cerewet, dsb. penanganannya adalah dengan menghindari pembatasan atau tuntutan yang berlebihan, Anda bisa memeluknya jika ia mulai memukuli dirinya sendiri. sebisa mungkin, orangtua jangan sampai ikut emosi.jika anak menggunakan kesempatan ini agar keinginannya dituruti, Anda harus bersikap cool, sebagai penegasan bahwa caranya bukanlah cara yang baik untuk mendapatkan keinginannya. namun, jika semua yang kami jabarkan ini ternyata bukan kondisi yang terjadi pada anak Anda, maka sebaiknya Anda pergi ke psikolog untuk berkonsultasi lebih jauh.

Komentar